Saturday, May 7, 2016

Semur Jengkol, pulen dan legit

semur jengkol
kalo ngomong jengkol, pasti bayangan yang terlintas dipikiran kita adalah "Bau", yup benar jengkol ini mempunyai bau yang sangat khas, tapi jangan salah Jengkol ini kalo diolahnya benar dan sesuai pakem ilmu perjengkolan, baunya dijamin akan berkurang.. ingat cuman berkurang gak bakal hilang seratus persen he he he. namun dibalik baunya jengkol ini bisa di olah menjadi hidangan yang cukup lezat dan disukai oleh banyak orang, dari mulai hanya di oseng oseng saja sampai dengan dibuat balado jengkol. nah saya disini memberikan info mengenai olahan jengkol yang gak kalah lezatnya... ya namanya semur jengkol. semur jengkol ini biasanya akan kita jumpai di penjual nasi uduk khas betawi, karena menurut saya semur jengkol ini wajib dan kudu ada, gak afdol rasanya makan nasi uduk tanpa ditemani oleh semur jengkol. kuahnya yang terasa manis, gurih dan pedas begitu memikat. apalagi jika menemui jengkol yang rasanya legit dan pulen.. beuuuh... bisa bisa gak cukup 1 porsi dijamin nambah dah.

selain dibuat sebagai pendamping nasi uduk, semur jengkol pun bisa jadi teman yang oke buat lontong sayur, tapi sayurnya diganti dengan semur jengkol. namun beberapa tahun ini kerisauan saya mulai timbul manakala di pasar-pasar harga jengkol meroket, bahkan harga sekilo jengkol bisa lebih mahal dibanding sapi. dan sekarang jengkolpun sudah naik pangkat dimana dulunya cuman kalangan bawah yang makan jengkol. sekarang kalangan atas pun mulai menikmati jengkol.
back to semur jengkol, dulu di pondok melati ada penjual nasi uduk yang menghidangkan semur jengkol, buka mulai selepas maghrib sampai jelang tengah malam, saya suka mampir menikmati seporsi nasi uduk plus semur jengkol dengan tambahan telor dadar dan sambel kacang yang medok dan pedes. namun sayang si uwak penjual nasi uduk sudah berpulang sehingga saya kehilangan tempat makan nasi uduk.

1 comment: